Lihat, dengar dan rasakan

Foto Saya
Palembang, sumatera selatan, Indonesia
Aku adalah aku.. apa perdulimu?

Jumat, 17 Februari 2012

prosa lirik ; Bukan Tak Cinta

Biarkan seperti air yang mengalir, tak perlu kau paksakan. Sebab waktu juga yang akan menemukan jawaban yang kita cari-cari selama ini. Sampai di mana nantinya, apakah akan berakhir dengan airmata luka ataukah berujung tawa bahagia..

Maka bila kau tanyakan padaku, sejauh mana rasaku padamu. jawabku kurang lebih begitu. Karena pengalaman telah mengajarkan padaku bahwa hati yang dipaksakan akan berakhir serupa ranting yang berpatahan karena lindu.

Bukan aku tak cinta, atau tak menyelipkan sedikit saja kerinduanku padamu, aku hanya mencoba berpikir dengan logika dan realita, bahwa kita sekarang sesungguhnya masih berdiri di tempat masing-masing yang tak terjangkau ujung jemari juga tak bertatap mata.

Benar adanya, Tuhan yang menciptakan rasa cinta ke hati setiap manusia. Tapi Tuhan juga telah menetapkan aturan-aturan dan mekanisme yang benar dan halal agar cinta yang dititiskannya dapat tumbuh dan mekar di tempat yang semestinya. bila kita keluar dari jalur yang telah ditetapkannya maka ketidakharmonisanlah yang akan terjadi selanjutnya.

bukan aku tak cinta, tapi aku sungguh ingin rasa ini berjalan sesuai kodratnya. tidak dengan separuh hati atau terkekang oleh takdir yang nyata menjadi pemisahnya.

Palembang, 9 Februari 2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar